Raja Salman Bukan Keturunan Nabi Muhammad

Riyad, Kopasnews.com – Nabi Muhammad SAW menurut berbagai riwayat, lahir di Makkah, Arab Saudi , dan menjadi pemimpin pertama pemerintahan Islam. Namun, Raja Negara tersebut saat ini Salman Bin Abdulaziz Al-Saud bukanlah keturunan sang Nabi Agung melainkan keturunan pendiri kerajaan Saudi modern Muhammad bin Saud al-Muqrin yang dikenal sebagai Ibn Saud.

Sekitar tahun 610, Muhammad menurut keyakinan umat Islam menerima wahyu Allah melalui Malaikat Jibril atau menjadi nabi. Pengikut Nabi Muhammad SAW tumbuh pesat.

Pada tahun 622, mengetahui rencana pembunuhan terhadapnya, Nabi Muhammad SAW memimpin para pengikutnya hijrah atau pindah ke kota Yathrib, yang kemudian dinamai Madinat Al-Nabi (Kota Nabi) dan sekarang hanya dikenal sebagai Madinah. Ini adalah hijrah yang menandai awal dari kalender Islam.

Dalam beberapa tahun berikutnya, beberapa pertempuran terjadi antara pengikut Nabi Muhammad SAW dan orang-orang Makkah yang memusuhinya. Pada tahun 628, ketika Madinah sepenuhnya berada di tangan kaum Muslim, Nabi berhasil menyatukan berbagai suku sehingga dia dan para pengikutnya masuk kembali ke Makkah tanpa pertumpahan darah.

Kurang dari 100 tahun setelah kelahiran Islam, dinasti atau pemerintahan Islam meluas dari Spanyol hingga ke sebagian India dan China. Meskipun pusat-pusat politik kekuasaan telah pindah dari Jazirah Arab, perdagangan berkembang di daerah tersebut.

Juga, sejumlah besar peziarah mulai secara teratur mengunjungi semenanjung Arab, dengan beberapa menetap di dua kota suci Makkah dan Madinah. Para peziarah ini memfasilitasi pertukaran ide dan budaya antara orang-orang di semenanjung dan peradaban lain di dunia Arab dan Muslim.

Munculnya bahasa Arab sebagai bahasa pembelajaran internasional merupakan faktor utama lain dalam perkembangan budaya Jazirah Arab. Dunia Muslim menjadi pusat pembelajaran dan kemajuan ilmiah selama apa yang dikenal sebagai ‚ÄúZaman Keemasan”.

Cendekiawan Muslim memberikan kontribusi besar di berbagai bidang, termasuk kedokteran, biologi, filsafat, astronomi, seni dan sastra. Banyak ide dan metode yang dipelopori oleh para cendekiawan Muslim menjadi landasan ilmu-ilmu modern.

Pemerintahan Islam berkembang dengan baik hingga abad ke-17, ketika pecah menjadi kerajaan-kerajaan Islam yang lebih kecil.
Jazirah Arab secara bertahap memasuki periode isolasi relatif, meskipun Makkah dan Madinah tetap menjadi jantung spiritual dunia Islam dan terus menarik peziarah dari banyak negara.

Negara Arab Saudi Pertamao
Mengutip laman resmi House of Saud, diceritakan bahwa pada awal abad ke-18, seorang cendekiawan dan pembaharu Muslim bernama Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab mulai menganjurkan untuk kembali ke bentuk Islam yang asli. Gerakan Abdul Wahhab ditentang para para ulama dan pemimpin agama setempat yang memandang ajarannya sebagai ancaman terhadap basis kekuasaan mereka.

Abdul Wahhab kemudian mencari perlindungan di kota Diriyah, yang saat itu diperintah oleh Muhammad bin Saud.

Muhammad bin Abdul Wahhab dan Muhammad bin Saud membentuk kesepakatan untuk mendedikasikan diri mereka guna mengembalikan ajaran Islam yang murni kepada komunitas Muslim. Dalam semangat itu, bin Saud mendirikan Negara Arab Saudi Pertama yang makmur di bawah bimbingan spiritual bin Abdul Wahhab, sosok yang dikenal sebagai pencetus Wahhabisme.

Pada 1788, Negara Arab Saudi Pertama menguasai seluruh dataran tinggi tengah yang dikenal sebagai Najd. Pada awal abad ke-19, kekuasaannya meluas ke sebagian besar Semenanjung Arab, termasuk Makkah dan Madinah.

Popularitas dan kesuksesan al-Saud menimbulkan kecurigaan Kesultanan Utsmaniyah, kekuatan dominan di Timur Tengah dan Afrika Utara saat itu.

Pada tahun 1818, Kesultanan Utsmaniyah mengirimkan pasukan ekspedisi besar yang dipersenjatai dengan artileri modern ke wilayah barat Arabia. Tentara Ottoman mengepung Diriyah, yang sekarang telah berkembang menjadi salah satu kota terbesar di semenanjung tersebut. Pasukan Ottoman meratakan kota dengan senjata lapangan dan membuatnya tidak dapat dihuni secara permanen dengan merusak sumur dan menumbangkan pohon-pohon kurma.

Negara Arab Saudi Kedua

Pada tahun 1824, keluarga al-Saud telah mendapatkan kembali kendali politik di Arab Saudi tengah. Penguasa Saudi, Turki bin Abdullah al-Saud memindahkan ibu kotanya ke Riyadh, sekitar 20 mil selatan Diriyah, dan mendirikan Negara Arab Saudi Kedua.

Selama 11 tahun pemerintahannya, Turki bin Abdullah al-Saud berhasil merebut kembali sebagian besar tanah yang hilang dari Ottoman. Saat ia memperluas kekuasaannya, ia mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa rakyatnya menikmati hak, dan ia melihat kesejahteraan mereka.

Di bawah Turki bin Abdullah al-Saud dan putranya, Faisal, Negara Saudi Kedua menikmati masa damai dan kemakmuran, dan perdagangan dan pertanian berkembang.

Ketenangan itu hancur pada tahun 1865 oleh kampanye Utsmaniyah yang diperbarui untuk memperluas kerajaan Timur Tengah ke Semenanjung Arab.

Tentara Utsmaniyah merebut sebagian Negara Saudi, yang saat itu diperintah oleh putra Faisal, Abdulrahman.

Dengan dukungan Ottoman, keluarga Al-Rashid dari Hail melakukan upaya bersama untuk menggulingkan Negara Arab Saudi Kedua.

Dihadapkan dengan tentara yang jauh lebih besar dan lebih lengkap, Abdulrahman bin Faisal al-Saud terpaksa meninggalkan perjuangannya pada tahun 1891.

Dia mencari perlindungan dari suku Badui di gurun pasir yang luas di Arabia timur yang dikenal sebagai Rub’ Al-Khali, atau “Empty Quarter”. Dari sana, Abdulrahman dan keluarganya melakukan perjalanan ke Kuwait, di mana mereka tinggal sampai tahun 1902.

Bersamanya adalah putranya yang masih kecil, Abdulaziz, yang telah menunjukkan dirinya sebagai pemimpin alami dan pejuang yang tangguh.

Kerajaan Arab Saudi Modern

Abdulaziz muda bertekad untuk mendapatkan kembali warisannya dari keluarga al-Rasyid, yang telah mengambil alih Riyadh dan mendirikan gubernur dan garnisun di sana.

Pada tahun 1902, Abdulaziz, dengan hanya 40 pengikutnya melakukan pawai malam yang berani ke Riyadh untuk merebut kembali garnisun kota, yang dikenal sebagai Benteng Masmak. Peristiwa legendaris ini menandai awal terbentuknya negara atau kerajaan Arab Saudi modern.

Setelah mendirikan Riyadh sebagai markas besarnya, Abdulaziz merebut semua wilayah Hijaz, termasuk Makkah dan Madinah, pada tahun 1924 hingga 1925. Dalam prosesnya, dia menyatukan suku-suku yang bertikai menjadi satu negara.

Pada tanggal 23 September 1932, negara itu dinamai Kerajaan Arab Saudi, sebuah negara Islam dengan bahasa Arab sebagai bahasa nasionalnya dan Alquran sebagai konstitusinya.

Raja Abdulaziz menjadi raja pertama Kerajaan Arab Saudi, yakni dari 1932 hingga 1953.

Raja kedua adalah Raja Saud bin Abdulaziz (1953-1964), diteruskan Raja Faisal bin Abdulaziz (1964-1975), selanjutnya Raja Khalid bin Abdulaziz (1975-1982), kemudian Raja Fahd bin Abdulaziz (1982-2005), kemudian Raja Abdullah bin Abdulaziz (2005-2015) dan diteruskan oleh Raja Salman bin Abdulaziz hingga sekarang.

Raja masa depan Kerajaan Arab Saudi adalah Pangeran Mohammed bin Salman yang tak lain
adalah putra Raja Salman.(min)
Sumber : Okezon